Thursday, May 18, 2017

Review Buku "Suamiku Dajjal - Aiman Banna"

Assalamualaikum kawan-kawan..

Haha.. ada ke kawan aku kat sini? Haha, kawan ada, tapi baca ke tak tu tak tahulah, entah. 
Belasah je lah.. Kuikuikui..

Orait, entry hari ini ialah berkenaan dengan review untuk sebuah buku yang bertajuk "Suamiku Dajjal"..

* weh kejap, macam skema sangat ke aku punya ayat ni? adoi belasah je lah..* 


Pertama nya nak gak cerita, susah gak weh nak dapat buku ni. Yang aku tahu buku ni memang diterbitkan khas bermula tarikh Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2 ke 3 minggu lepas. Aku pergi tarikh 29 April, masa tu kira baru start lah pesta buku, tapi hampeh memang hari tu aku tak dapat bukunya. Sebab takde stok ke apa aku tak sure. Balik dengan hampa jugaklah, dah lah jejauh menapak naik KTM, tetiba buku dalam senarai takde. Tapi takpelah, just sabarkan hati, fikir positif je. At last, entah novel apa-apa yang aku beli masa pesta buku hari tu, yang teruknya beli sekali walau tak letak dalam list. Jammed kejap kepala dan otak aku. ^-^

Keduanya nak cerita, dalam masa seminggu lepas balik dari pesta buku tu, hari hari aku stalk je IG AQADA, berapi je rasa bila tengok ramai beli buku tu and masing-masing komen buku tu best gila. Kau rasa aku nak biar orang lain berbahagia dapat baca tu sedangkan aku mampu tengok je? hahaha..

Oke, dalam pada duit ada ke, cukup ke tidak, aku berazam gak nak beli. Tapi aku taknak beli online, tapi takkan nak pergi lagi pesta buku. Mak tak laratttt nyahh. T.T

Tetiba, whatsapp dengan Ina (best buddy aku masa kat Unisel dulu), haa dia kata nak pergi lagi sekali dengan abang sepupu dia. Alhamdulillah, yeay, aku pun pesan kat Ina, mintak tolong belikan buku 'Suamiku Dajjal' dengan buku 'Coklat Tarbiah 2'. Terus aku transfer kat Ina duit buku.

Punyalah excited, lepas Ina balik dari pesta buku, terus pergi Klang. Haaa nampak tak kat situ, tak menyempat. Yelah, serius aku memang tak sabar nak baca.

Tapi tu lah dia, aku ni mula-mula memang poyo, tapi lepas dapat buku tu, aku tak terus baca. Sempat ke tak sempat jugak lah nak baca. (Sebab aku ni kalau nak baca apa-apa buku, kena tengok mood, kalau mood tu tak berapa gembira, aku memang memandang sepi je buku tu.)

Dan buku 'Suamiku Dajjal' tu, aku baru baca buku tu around this week.

Weh, panjangnya mukadimah aku. Sorry ambil masa korang lama sikit. Huhu.


*gambar up esok* 

Review : Suamiku Dajjal

Hadui, nak buat review, tapi buku tinggal kat rumah. Kita try je lah. Aku cerita apa yang aku ingat k. Secara ringkasnya, buku ni berkisahkan tentang seorang lelaki yang pernah tersungkur dalam jahiliah dan dia sedang berusaha bersungguh-sungguh untuk berubah. Juga diselitkan cerita seorang wanita yang baik juga akhlaknya, minat novel cinta, dan sangat mengimpikan seorang lelaki sempurna (seperti watak-watak yang dia baca dalam novel) untuk hadir dalam hidupnya. Haaa nampak cliche la untuk kitorang yang gegadis ni. Itu sinopsis secara basic.

Tapi apa yang aku suka tentang cerita ini ialah watak Adam Wafiy, penulisnya, saudara Aiman Banna sangat kreatif ketika menggarap cerita ini, mungkin kerana beliau masih muda, so penulisannya sangat santai dan bersahaja. Adam ni ada dua orang sahabat baik. Yang sangat baik. Even aku sendiri masa baca buku ni, aku sangat kagum dengan ukhuwah dorang bertiga ni. Sangat baik dan penuh kasih sayang. Saling menyayangi kerana Allah. Pendek kata, sejuk je minda bila fikirkan ukhuwah yang terjalin tu. 

Nama buku pun Suamiku Dajjal, seharusnyalah watak hero ni adalah seseorang yang tidak sempurna. Read my words 'TAK SEMPURNA'. Bila mana, kata tak sempurna tu, maknanya Adam ni pernah jadi jahat sekejap.

Aku suka cara penulis tegur untuk peminat-peminat novel cinta (macam aku ni) melalui watak Adam dan Anis Safia. Supaya hiduplah dalam keadaan realiti bukan di dalam fantasi. Paling penting, cukup untuk kau tahu, realiti perkahwinan bukan seperti yang digambarkan semuanya sawit-sawit belaka. Cukup untuk kau dan aku tahu, kita tak boleh mengharapkan kepada kesempurnaan, sebaliknya berusahalah menjadi yang terbaik pada pandangan Allah. Sebab yang akhirnya, pandangan Allah yang paling penting, bukan pandangan manusia pada diri kita. Get it?

Haa ni nak habaq mai, aku tetiba rasa watak Saf tu sangat dekat dengan karekter aku. Adoi dahlah suka baca novel, selalu berangan nak bertemu lelaki sempurna macam dalam setiap novel yang aku baca tu. Gila kan. Padahal realiti mana nak sama macam dalam novel. 

Adam ni seorang penghafaz al quran. Pernah bersekolah di sekolah pondok. Adam anak yang sulung, ada seorang adik perempuan, dan seorang ummi yang menghidap komplikasi jantung.

Tadi aku cerita, Adam ada dua orang sahabat kan, seorang tu namanya Mujahid Aiman dan lagi seorang apa nama dia weh aku tak ingat. (oke nanti aku update, betulkan semula k). Dua orang sahabat Adam ni dua-dua dapat tawaran belajar dekat Mesir. Actually, Adam pun dapat, tapi sebab Adam ni orang susah, jadi dia tolak tawaran tu. Duit biasiswa yang dia dapat pun dia gunakan untuk tanggung kos rawatan ibunya. Dugaan berat untuk dia sebagai seorang anak.
Tapi aku kagum jugak, sebab anak muda macam Adam tu sanggup berkorban ke tahap itu.

Nak dijadikan cerita, sahabat Adam, dua orang tu dah gerak pergi Mesir, tinggallah Adam dekat Malaysia. And dugaan dia bertambah bila doktor lagi sekali mengesahkan masih terdapat komplikasi pada jantung ibu dia. Adam ni willing untuk buat 'macam-macam kerja' sebab nak cari duit untuk kos perubatan ibu dia. Dekat situlah cerita kejahilan seorang Adam bermula. Suspen weh. Apa dan apa yang Adam buat tu, aku sarankan korang kena beli buku ni, kang kalau aku cerita semua, tak best lah. Sorry tau korang.)

Oke next, kita cerita pasal Anis Safia pulak. Actually, yang sebenarnya penulis takde tulis Anis Safia ni study lagi ke, dah kerja ke. Ke aku yang tak perasan? Basicnya penulis hanya bercerita tentang Anis Safia yang sangat suka novel cinta, sanggup keluarkan duit sampai RM500 untuk beli novel. Gila si Anis Safia ni! Aku pun minat gak novel, tapi aku belum segila tu nak beli novel sampai keluar duit banyak macam tu. Ahaa lagi satu, si Anis Safia ni ada seorang crush yang dia gila-gilakan sangat, iaitu lah Encik Kopiah. Hehe, watak Encik Kopiah ni memang sangat misteri. (Hahaha tapi sebenarnya masa event dekat Pesta Buku tu lagi aku dah boleh syak siapa Encik Kopiah, tapi masa tu teruskan je bacaan, mana lah tau instinct aku tu tak betul)

Oke, secara ringkasnya juga. Pertemuan Adam dengan Safia ni bermula dekat Pesta Buku. Anis ni nak cari buku Encik Kopiah yang bertajuk Rejuvenasi Hati. Masa tu Adam tengah susun stok buku, lepas tu Safia ni datang tanya pasal buku tu, siap nak jumpa and nak tandatangan Encik Kopiah lagi. Tapi hampa, orang misteri, mana dapat jumpa. Jumpa Adam pun jadi lah kan. haha.

Dan lepas tu dorang ada berjumpa dekat masjid. Kebetulan penceramah sampai lambat dekat masjid untuk beri tazkirah. Dan setelah bermain 'osom', makanya Adam kalah dan perlu beri tazkirah maghrib sebentar. Melalui itu jugaklah, ayah Safia berkenan, dan melamar Adam untuk beri tazkirah pagi camtulah dekat radio. Plus lamar sekali untuk anaknya Anis Safia.

Kali pertama jumpa, Adam dengan Safia memang dah saling suka, lepas buat istikharah dan istisyarah, dorang pun berkahwin. Alhamdulillah.

Tapi kebahagiaan diorang berdua sekejap je, sebab sebelum ni, Adam memang sering diganggu oleh orang-orang di zaman jahiliahnya. Pendek kata, orang ni tak nak tengok Adam tu bahagia. 

Lepas balik dari bulan madu, Safia dapat whatsapp dari seorang perempuan, beritahu itu dan ini tentang kejahilan dan masa silam suaminya. Kesian kau Adam, kena tinggal dengan Safia. Ish ish ish. (Sorry encik Aiman Banna, hakak tak menangis masa baca part Adam kena tinggal dengan Safia, hakak menangis masa ummi Adam meninggal. Sedih kau part tu. )

Kesimpulannya, setiap cerita mestilah ada endingnya.
Kalau korang nak tau apa ending cerita ni, boleh beli online kot. Sebab dekat bookstore aku tak jumpa lagi. Beli kat IG AQADA, ataupun boleh cari IG Aiman Banna.

Sebab dekat hujung-hujung tu baru dapat tau sejarah kejahilan Adam, kenapa dia buat semua tu.
Terungkai misteri siapa Encik Kopiah, sama ada Safia dapat terima semula ke tak Adam dalam hidup dia. Haaa part ni aku marah betul dengan Safia, aku bukan nak menangkan Adam, ye aku tau Adam tu pernah berdosa, tak sempurna, tapi itu bukan tiket untuk salahkan Adam 100% then pergi cari 'Encik Kopiah', berdosa tau. (Erk tapi nasib baik Encik Kopiah tu ...... hehehe.. ahh takpelah)
Tapi tu lah kan, hati perempuan, selalu emosi, lepas tu suka buat assumptions sendiri. (Kebiasaan orang perempuan macam tu la, macam aku jugak. Entah apa-apa kan..)

Moral of the story, aku sangat suka jalan cerita ni, aku suka dengan garapan penulis yang banyak selit ayat-ayat al quran, dalam setiap insiden yang terjadi itu dan ini. Sangat best kot. Well, harus diakui, setiap manusia, apabila dia tersalah melakukan satu kesalahan, maka segala kebaikannya yang lain akan hilang sekelip mata. Manusia suka terus menghukum, tapi jangan risau, Allah tau nawaitu kita. Yang penting, kau aku kita, kena sentiasa berusaha untuk berubah, dan jangan sesekali berputus asa untuk jadi lebih baik. Baiki diri, lazimi taubat, husnuzon pada Allah. Kerana Allah berada dalam sangkaan hambaNya. Andai kata niat kau suci, mesti Allah mudahkan segala urusan. Usaha dan terus berdoa. (#selfnote)

Ehh oke lah weh, aku nak cerita lebih-lebih kang takut korang kata, alah dah tau cerita penuh, takyah lah beli. Jangan, pergi beli k. Tak rugi pun beli. Support sikit kejayaan sesama muslim.

Aku tau review aku ni maybe tak mencapai tahap keberkesanan hati korang, tapi ini je idea yang ada buat masa sekarang. Dan terima kasih sudi baca. (Aku mengharapkan penulis buku ni iaitu saudara Aiman Banna dapat baca sekejap entri ni. Haha, kalau dia ada masa lah, kalau takde je ye takpe..)

Aku bagi 11/10 bintang .. hehe..
Thanks a lot, saudara Aiman Banna untuk karya yang best meletop ni. Moga dimudahkan segala urusan dunia akhirat. Nanti boleh tulis lagi cerita yang best-best macam ni. Insya Allah. Aamiin..



Oke lah, nak habiskan dah entry kali ni.
Terima kasih atas perhatian, mohon maaf sebarang kekurangan.







~ Yani Hamshah ~

No comments:

Post a Comment