Saturday, April 12, 2014

Wanita atau Muslimah ? (Pilihlah atas rasa 'Cinta' itu...)

Bismillahirrahmanirrahim...
 
Assalamualaikum w.b.t...
 
 
Walau sekarang masa dirasakan berlalu terlalu lama, tapi dalam masa yang sama, masa itu juga dirasakan terlalu cepat. Contohnya, anda merasakan hari yang anda lalui ini sangat lama dan panjang, tapi sebenarnya, bila anda tidak melihat dari 'sudut pandangan jam' dan anda melihat dari 'sudut pandangan hari', anda mesti boleh bersetuju dengan apa yang saya ingin sampaikan.
Mengira detik waktu anda terasa seperti lambatnya masa berlalu.
Walhal, menghitung hari anda terasa 'eh cepatnya sudah hari sabtu semula, eh cepatnya sudah bulan april, eh cepatnya sudah Jamadilakhir, eh cepatnya sudah setengah tahun.'
 
 
Subhanallah! Allahuakbar! Anugerah 'perasaan' yang Allah kurniakan itu sangat besar untuk kita kagumi dan terus mengucap syukur dengan rahmatnya.
 
 
Melalui pengalaman yang kita semua lalui, pastilah ada secebis perasaan yang Allah beri, Allah ingatkan bahawa Kiamat Sudah Dekat, kiamat hampir kepada kita. Jadi, waktu kita ini sudah terlalu suntuk. Kita sebagai umat Islam, kena bersedia, tak kira dari segi sudut mental mahupun fizikal.
 
Berhijrahlah, berjihadlah kerana Allah. Pasanglah niat di sebalik semua yang kita lakukan semuanya biar lillahi taala.
 
Biar kita tersedar dari lena yang panjang ini.
Biar kita akan terus sama-sama ingat mengingatkan antara satu sama lain.
Biar kita sama-sama memperoleh pahala dari perkongsian yang bermanfaat.
Setiap ilmu yang Allah beri kepada kita itu adalah untuk dikongsikan bersama-sama.
Ilmu yang Allah beri juga bukan untuk dijual beli.
 
Apa pun, di waktu yang singkat dan suntuk ini, biarlah kita dipilih sebagai orang yang sedar dan menyedari, bukan orang yang sedar dan tak sedar diri. (Panjang mukadimah entri ni...maaf ya...)
 
 
"Wanita, hiasan dunia, seindah hiasan adalah wanita solehah, yang akan membahagiakan syurga, di dalam rumahtangga..."
 
Wahai insan yang bergelar wanita, kita ini beruntung, Allah sentiasa jaga kita.
Allah sentiasa bantu kita, pelihara maruah dan aib kita.
Dan kenapa kita 'memilih' untuk membuka aib sendiri dan membiarkan maruah kita diperlekehkan.
 
Justeru, isu tentang ini, yang dipetik dari wall Facebook
 
print screen ~
 
 
"Fenomena bisnes tudung singkat yang belum berkesudahan. Apa kata lelaki?"

Saya ada berbincang dengan kawan-kawan sesama lelaki. Akhirnya kami bersepakat memberikan sedikit komen tentang tudung sedemikian.

1. Dari segi pattern dan style....

Bagi kami ia sangatlah TIDAK cantik. Rasanya mata lelaki lebih tulus bab ni. Mata perempuan telah dikelabukan dengan manik-manik hiasan atau batu-batu so-called mutiara, diamond dan sebagainya yang dicampakkan di sekitar tudung. Serius, tak lawa. Pendapat peribadi saya sendiri, ini tudung ultraman sebab macam ada lampu di tengah-tengah tudung.

2. Dari segi ketebalan.

Kami merumuskan, apa gunanya berpuluh layer andai ianya tetap tipis dan jarang? Layer paling luas, nampak bentuk di belakang or sebalik kain. Sepatutnya makin banyak layer, makin tak nampak. Baik pergi kedai spray paint kereta. Suruh depa sembur tudung tu kasi layer kekal keras selamanya.

3. Dari segi harga.

Kami sedikit pelik sebab biasanya golongan wanitalah paling dahsyat berekonomi. Nak yang ada sales murah kalau pergi shopping. Berkira itu dan ini dan agak cerewet. Jadi, dalam kes ini, kenapa anda begitu ghairah membazirkan duit banyak hingga beratus ringgit untuk tudung singkat yang sekangkang kera itu? Baiklah beratus-ratus ringgit tu beli kain ela. Dah banyak ela dapat. Buat langsir terus pun boleh. Pakai langsir pun orait gak. Tutup sampai ke kaki. Apapun, kami lelaki lebih suka andai anda beli tudung yang labuh.

4. Dari segi suka dan tak suka.

Kesimpulannya, lelaki ada dua jenis. Satu, soleh. Satu lagi, tholeh (tak solehlah). Soleh ke tholeh ke semua suka perempuan bertudung. Kalau yang soleh, mereka suka anda labuhkan tudung. Kalau yang tholeh, mereka tak kisah pun anda pakai tudung singkat atau tak pakai langsung. Bila anda tanya pendapat yang tholeh ni, mereka akan jawab, "I suka." Bukan merujuk tudung singkat anda. Tapi merujuk aset yang tak berjaya ditutupi tudung singkat itu.

5. Penutup la pula.

Penutupnya, wanita sepatutnya tinggalkanlah tudung-tudung singkat ni. Majoriti lelaki tak berkenan dan tak suka sangat pun. Nak ditegur, takut terasa hati pula. Ada juga lelaki macam tu. Jaga hati buah hati.

Akhir kata, aurat itu bukan hanya isu tudung. Jangan rasa dah pakai tudung, kira dah tutup aurat. Kira dah setel bab aurat. No. Banyak lagi benda, bajunya, seluarnya, kainnya, perhiasannya, make-up overnya, aurat lengannya, aurat kakinya.
Itulah saja pendapat kami dari pihak lelaki.
Kita hidup ni bukannya ikut fesyen manusia suka.
Kita hidup ni ikut fesyen, pattern dan style yang Allah cinta.
Tak puas hati?

Sekian, terima kasut.
Setiausaha catat minit mesyuarat,
Muhammad Rusydi
 
(Status, perkongsian yang amat bermakna untuk kita, kaum hawa)
 
 
Sementara punya masa, sementara ada nyawa di jasad, masih sempat lagi kan untuk kita berubah kepada yang lebih dicintai Allah. Sesuatu yang Allah suka.
 
Mungkin ada sesetengah yang berpendapat, 'takpe, yang penting hati mesti baik.' 'Buat apa pakai pakai tudung/pakai tudung labuh tapi hati busuk.' (Kita ni, apabila berkenaan hati, laju sahaja nak beri pendapat, syariah mesti kena ikut, garis panduan yang telah diajari oleh nabi dan rasul yang Allah kirimkan setelah kita terlupa "AKU JANJI" di alam roh di depan Allah, tugasnya untuk mengingatkan semula "AKU JANJI" kita itu.
 
Bila kita kenal Allah, kita akan ikut syariah. Kita akan berusaha ikut syariah walau hati kita memberontak. (Itulah yang dipanggil Jihad!!! Subhanallah! Cukuplah Allah sebagai pelindung kita.)
 
Jihad itu sukar, jalan ke syurga itu penuh duri, kita tak sempurna, tapi apabila kita berperang habis-habisan dengan nafsu kita, pengakhirannya biarlah Allah yang tentukan. Asalkan kita cuba sedaya upaya.
 
Tak perlu melabel orang begini, cuma perkara seperti ini harus diingatkan bersama. Bila berkenaan dengan hati, memang kita tidak punya jawapan. (Bab yang ini, sememangnya kita boleh tersungkur, dan akhirnya ia terbiar dan terbiar...)
 
Bagaimana ingin menyedarkan kepada seantero dunia, berkenaan aurat wanita? Terutamanya isu tudung atau isu sekadar menutupi rambut (tidak termasuk leher).
 
Wahai wanita sekalian, ayuhlah kita bantu kaum Adam supaya mereka dapat menjaga pandangan mata mereka.
 
Isu ini seperti isu 'biasa-biasa', tapi isu ini sebenarnya "masalah ummah yang kritikal" pada ketika ini.
 
Bila kadang-kadang kita tak mampu untuk menegur secara berdepan (kerana kita terlalu lemah), semoga entri perkongsian yang sebegini, tidak dapat tidak, ia mampu membuka hati ramai pihak (terutamanya Muslimah-Muslimah sayang semua), semoga Allah sudi bukakan hati kalian untuk memandang serius berkenaan aurat. Anda akan rasa lebih terpelihara jika anda berusaha memelihara aurat anda. (Anda boleh alaminya sendiri jika anda bertindak untuk lakukan.)
 
Entri ini bukanlah untuk mengkritik sesiapa, mohon mengerti, ia sebuah perkongsian yang serius untuk kita tak terus terleka.
 
Akhir kata, awak (Muslimah-Muslimah) memang baik, sudah tentu awak akan menjadi wanita yang terbaik jika awak pelihara aurat awak dengan sempurna. Nah, awak jaga solat, hati awak baik, dan kini awak sudah menjaga aurat awak dengan sempurna dari menjadi tontonan lelaki di luar sana.
Masya Allah, tabarakallah!
 
Terima kasih sudi baca entri ini.
Mohon maaf andai ada di antara kalian yang berkecil hati dengan tulisan ini. (Yang menulis ini juga bukanlah perfect serba serbi, dia juga manusia biasa, tak lepas dari dosa, mohon mengerti dia juga sedang berusaha, dan ingin orang yang mengenali dia juga berusaha bersama-sama)
 
Semoga Allah akan terus pelihara kita semua, di dunia di akhirat, dari kita hidup sehinggalah mati. Aamiin. "Terima kasih Allah, untuk hari-hari semalam, serta waktu dan ketika ini. Semoga Allah akan simbahi rasa kehambaan di dalam setiap diri kita semua..."
 
Maaf... maaf... maaf seandainya anda ada terasa dengan setiap patah perkataan dalam entri ini.
 
~ Norzayani binti Norhamshah~
12 April 2014 / 12 JamadilAkhir 1435H
10.22 am

No comments:

Post a Comment