Thursday, April 3, 2014

Bagaimana akhirnya, stokin menjadi sahabat...

Bismillah,

Assalamualaikum w.b.t.

Selamat datang April.(Sekejap saja dah masuk bulan April, bulan Mac tahun ini agak mencabar sedikit.)
Dugaan, ujian, cabaran, berbagai-bagai perasaan ada di dalam bulan Mac tahun ini.
Bulan ini dirasakan cepat, tapi dalam masa yang sama, bulan ini juga terasa panjang. (Macam mana tu? Wallahu'alam, aku tak tau macam mana nak beritahu perasaan tu. Allah sajalah yang Maha Mengetahui setiap apa yang kita rasakan. Kembali kepada Allah, adalah sebaik-baik tempat kembali.)


Apa yang ingin aku kongsikan di entri ini bukanlah untuk membanggakan diri, memberitahu apa yang aku buat atau amalkan dengan tujuan untuk riak, nauzubillah. Mohon dijauhkan. Walaubagaimanapun, anda ada hak untuk berfikir, mengandaikan apapun. (Takkan aku nak halang kotak akal pemikiran korang kan?)

Ya, sekadar ingin berkongsi apa yang aku nak kongsi. (Ye, aku faham, ada sesetengah orang berpendapat bahawa takkan semua cerita tentang diri nak di uar-uarkan dalam laman sosial.)
Pada pemikiran aku, aku rai kan perbezaan orang yang begini. Kadang-kadang, tak semestinya apa yang kita share pada umum itu, kita bertujuan untuk riak (jadi konsep Husnudzon kat sini memang penting.)
Mungkin sesetengah orang itu, apabila dia berkongsi tentang sesuatu yang mungkin dirasakan bermanfaat dan mahu orang lain turut sama diberi manfaat, jadi terhasillah perkongsian yang baik-baik.

Al kisah kenapa mukadimah aku panjang sangat ni?

Oke aku terus kepada point la ye.

Bagaimana akhirnya, stokin menjadi sahabat.

cantik kan stokin ni. hehe~ gambar hiasan ye~


Wahh, tajuk entri, mengapa begitu?

Umur aku bulan Julai ni genap 26 tahun. Insya Allah, kalau Allah benarkan aku untuk terus bernafas sehingga waktu yang sekian dan sekian.

Terlintas dalam hati, "Yani, kau buat apa je selama kau dah hidup 26 tahun? Kau buat apa je sepanjang kau sudah tahu berfikir/baligh? Kau buat apa je seumur hidup yang Allah beri sehingga ke hari ini?" Dan ada lah soalan-soalan lain yang berlegar-legar di minda.

Satu yang paling terlintas, sepanjang sudah akil baligh, bagaimana penjagaan aurat mu cik Norzayani binti Norhamshah. Cukupkan sekadar awak pakai tudung sahaja, pakaian semua sudah menepati syarat menutup aurat yang Allah suruhkah? 

Penjagaan aurat.

Yes, itu yang aku nak share.
Aku macam gadis / wanita-wanita lain juga, sangat sukakan 'bercantik-cantikkan diri' , hehe, normalkan wanita suka yang begitu? Suka shopping and so on.

Aku akui, dulu walau tahu, tapi belum tergerak hati. (Hurm sebenarnya nak tunggu tergerak hati, syaitan memang akan berusaha gigih memesongkan hati supaya tak tergerak untuk memulakan benda-benda baik.)
Jadinya, sewaktu permulaan, paksa rela diri jugaklah.
Facebook bukan sekadar facebook, banyak di antaranya yang menge'pos' sesuatu yang membuat aku tersedar dari tidur. "Yani, please, jaga aurat." (Walau apa pun yang jadi, cukuplah cerita dulu dijadikan pedoman untuk aku jadikan diri aku lebih mengikut apa yang Allah suruh.)

Walau apapun, aku anggap ia sebagai cinta dan kasih sayang, kerana Allah sudi rezekikan kepada aku untuk tersedar dari tidur. Sekurang-kurangnya, ringan sikit bahu ayah nak tanggung dosa anak gadisnya ini kan? Yelah, sebab aku belum kahwin. Kalau aku dah kahwin, yessss, semoga aku istiqamah untuk tidak biarkan suami aku tanggung dosa yang aku buat. Tak nak. Tak nak. Nak masuk syurga sama-sama dengan semua orang yang aku sayang dalam dunia ni.

Kalau tanya tarikh bila aku mula pakai stokin ke, pakai handsock ke, labuh-labuhkan sikit tudung ni, memang aku tak ingat. Sobs. Semuanya yang paling aku ingat ia bermula masa bulan ramadhan 2012. Tiba-tiba je. Sikit-sikit perubahan itu. Teruknya aku ni, kejap pakai, kejap tidak. Maksud aku bila abang-abang ipar datang rumah ibu ayah la. Tapi kalau nak keluar rumah, insya Allah, stokin itu semua sahabat karib.
Kalau 'dorang' takde, mau aku rasa macam tak lengkap. Oh, no, no, nooo.

Permulaan ya agak susah. (Tapi selalunyalah, benda yang kita tak suka tu, memang baik untuk kita di masa akan datang.)

Contohnya, sanak saudara kaum keluarga ataupun sahabat handai ada mengusik-usik,

"Kenapa pakai stokin?" (Allahurobbi, aku senyum je.)

"Hurm tudung dan macam lapik meja makan..." (Sobss, tudung besar kan? Takpe Yani sabar, jalan bermujahadah itu bukan mudah. Pujuk semula diri sendiri.)



"Em Yani, bila habis pantang?" (Haha, ah sudah, aku kahwin pun belum. Takpe, yang ni aku senyum je, sebab yang mengusik pun pak cik aku, haha, tak terkesan pun dalam hati sebab beliau memang suka bergurau oke.)

Itu ujian masa awal-awal dulu la, bukan mudah nak hadapi, tapi take it easy la. Kita fikir positif, soalan-soalan sentap ke apa tu, kita biarkan je ibarat angin lalu pada muka. Hehe.

 Apabila kita lindungi diri kita, Allah mesti akan lindung diri kita. Yakin tau! Hehe. 
Allah sayang kita semua ni. :')

Dan lebih membuatkan aku nekad, apabila aku diserang penyakit yang misteriiiii... (Heheh takdelah misteri sangat, cuma sakit kaki yang aku tak tahu apa puncanya. Azab ketika itu tak dapat diluah dengan kata-kata, hanya Allah yang tahu. Lepas tu kena sengat tebuan lah. Menangis-nangis tau tahan sakit. Hoho. Tapi dalam hati sebenarnya dah terdetik, itu hint supaya sudah tiba masanya untuk berubah. Suka-suka dok tayang jari-jari kaki kat orang ye Yani? So tanam azam. Nekadkan hati! Lakukan! Persepsi orang? Biarkan. Tak perlu kata apa-apa. Sabar kuncinya.

Dan begitulah sehingga kini, sekurang-kurangnya aku rasa dihormati oleh orang lain bila aku belajar untuk menghormati diri sendiri dengan cara lindungi diri sendiri. Sekurang-kurangnya apabila berpenampilan gini, aku akan lebih berhati-hati untuk membuat sesuatu perkara, kerana penampilan itu membataskan tindakan.

Namun, kalau ada yang menganggap aku menunjuk ke apa,berlagak baik ke, aku susun sepuluh jari, mohon maaf ye. Sungguh takda niat.

Namun kalau ada tindakan perwatakan aku yang mungkin seakan tidak seiring dengan penampilan yang sepatutnya ada sebagai seorang wanita muslimah, minta maaf juga ye. (Boleh tegur berhemah ye, insya Allah, aku oke je.)

Dan sebagai kesimpulan, kalau ada yang ingin melakukan perubahan yang begini, untuk menutup aurat dengan sempurna, lakukan perlahan-lahan. Kalau nak paksa diri pun boleh/ lebih digalakkan, sebab ini tuntutan yang Allah dah tentukan, kita suka ke, tak suka ke, sebenarnya kita wajib buat. Persepsi tanggapan orang tentang diri penghijrahan kita, let it be. Sampai bila nak hidup demi puaskan hati orang.
Kita, nawaitu hidup ni, lillahi taala. Selagi apa yang kita buat belum bertentangan dengan agama Islam, kenapa kita nak rasa stress? Kenapa nak bersedih hati? Insya Allah, sedih di sini, gembira di sana. (Akhirat kelak)

Doa dan harapan aku, semoga jika ada sesiapa yang membaca entri ini (tak kira kaum Adam atau kaum Hawa), semoga tergerak hati kalian untuk menutup aurat dengan sempurna (bagi wanita), semoga tergerak hati kalian untuk menegur wanita-wanita kesayangan kalian untuk menutup aurat dengan sempurna. Semoga kita sama-sama menjadi pilihan Allah untuk menjadi ahli syurga.

*Tak mengapa kalau kita belum sempurna berubah sebab manusia sifatnya tak sempurna, asalkan kita berusaha untuk menjadi seseorang yang dikasihi Allah. Aamiin. Mudah-mudahan.

Terima kasih sudi baca entri ini. Semoga entri ni bermanfaat untuk kalian.
Sebarang kata-kata yang ada menyinggung perasaan, aku minta maaf.
Semoga kalian semua akan sentiasa diredhai Allah, dunia akhirat.

~ Norzayani Binti Norhamshah ~
3 April 2014 / 3 JamadilAkhir 1435H
5.30 PM 
Khamis 


No comments:

Post a Comment