Tuesday, May 20, 2014

Boikot Yang Bermusimkah?

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum w.b.t

Entri kali ini maybe cara penulisan aku tak macam selalu...
(Yang gila-gila...ye waktu gila boleh gila, tapi jangan lebih-lebih, waktu serius, kita kena betul-betul serius. Sebab bukan semua benda boleh buat gila-gila. Setuju?)

Kalau ada yang mengikuti perkembangan blog aku ni, mesti ingat dengan entri ini, sejarah hari nakbah .
Sudah faham apa itu hari nakbah?
Paling penting, selepas membacanya, ada atau tidak rasa terkesan di dalam hati, berfikir bagaimana nak bantu saudara-saudara kita di sana?

Ada sesetengah pendapat mengatakan, tak perlu nak ambil tahu pun. Bukan saudara kandung pun, saudara Islam saja. Lagi pun mereka jauh. Buat apa nak ambil tahu. Atau mungkin, lebih parah lagi, ada yang berfikir, tak payah nak masuk campur sangat, nanti Israel serang negara kita, baru padan muka kita.
Allah, Allah... Allah.. Malanglah kita kalau kita ada terdetik begitu di dalam hati.

Walau mereka (saudara Islam kita) itu nun jauh di sana, tak dekat pun dengan negara kita ini, namun, kalau dibaca balik pendapat yang dikeluarkan, tidakkah anda merasakan anda juga kejam seperti tentera Zionis.

Kita ni, terkadang, sudahlah tidak mahu untuk menghulurkan bantuan, nak menghulurkan doa juga kita masih kedekut. Apa masalah kita sebenarnya ini? Harus aku akui, kita ini bila Allah beri kesusahan, baru nak ingat pada Dia. Masa kita senang, mana kita? Apa yang aku tulis ini juga sekadar mengingatkan diri sendiri juga. Aku tak ada suka-suka nak hentam orang ke apa. Itu adalah kelemahan.
Dan untuk mengelakkan kelemahan yang sebegitu, adalah sangat wajar jika kita berkawan dengan teman-teman yang sentiasa boleh ingatkan kita supaya tidak lalai, dekat dengan agama.

Kerana terbiasa, kita ini, bila Israel ke US ke nak serang Palestin, masa itu baru kita sibuk-sibuk nak boikot barang keluaran mereka.
Habis musim menyerang, kita pun berhenti menjadi mujahid di laman sosial. Sepi, tiada siapa yang sudi ingatkan supaya kita boleh terus memboikot barangan keluaran Israel dan negara-negara yang bersangkut paut dengannya.

Sebab itu entri ini diwujudkan. Supaya kita semua mampu mengingatkan diri sendiri, janganlah hanya bermusim kalau nak memboikot barangan keluaran mereka.
Dalam pada kekecohan dalam usaha memboikot itu, terbit pula isu kita digesa untuk hentikan pem'boikot'an bagi mengelakkan tempias pada ekonomi negara. Aku tak faham sungguh kenapa isu ini boleh berbangkit.
Bagi terlalu mengikut telunjuk barat, telunjuk 'syaitan' yang menyuruh kita bersuka-ria di atas muka bumi ini selagi boleh, tak hairan bahawa satu hari nanti, bila Allah sudah murka, maka mungkin kita akan jadi lebih teruk nun di Palestin sana.



Ada setiap daripada kita, sedar. Tapi tak tahu atau dalam dilema, bimbang akan terjadi sesuatu pada negara jika kita bertindak untuk memboikot. Ya aku faham kerisauan itu, tapi kita ini, sebagai seorang Islam, janganlah kita hanya menjadi Islam hanya atas nama dan kad pengenalan. Buktikan kita benar-benar seorang Islam. Orang Islam yang sejati, dia tak mungkin gentar dengan ujian yang Allah beri. Kerana tempat pergantungan dia hanyalah kepada Allah. Walau apa pun jadi, dia yakin Allah akan lindungi, bantu dia.

Kita ini, kadang-kadang selalu begini, "Aku dah doa, tapi Allah tak tolong pun..." Allahurobbi, sayang, adik-adikku sekalian, jangan sampai begitu mempersoalkan kenapa Allah tak bantu. Kita ini siapa? Dia itu Maha Berkuasa. Bila pertolongan belum sampai, itu tandanya belum masa yang sesuai, atau mungkin awak kena berfikir begini, Allah masih belum mahu tolong kerana Dia nak uji keimanan, kesabaran kita. Atau awak boleh berfikir begini, mungkin Dia masih belum mahu menolong atas kerana kafarah dosa yang pernah kita lakukan. Tapi ingat satu ni saja, Allah itu Maha Penyayang. Bersangka baik lah dengan Pencipta awak ye adik-adik sayang.

Aku juga akui, bukan semua yang kita dapat nak boikot. Contohnya bila melibatkan teknologi, sedang aku taip ini juga menggunakan hardware dan software keluaran negara terbabit. Mungkin korang akan cakap, haih macik ni, cakap tak serupa bikin!!! Ok, aku hargai kalau korang nak marah ke apa, sekurang-kurangnya ia boleh mengingatkan aku supaya gunakan teknologi yang ada sebagai keperluan sahaja dan bukan kehendak. Sekurang-kurang awak dah berniat, awak tak suka tapi awak terpaksa. Selainnya, biar Allah yang menilainya.

Sebagai contoh menggunakan teknologi sebagai keperluan dan bukan kehendak, karanglah entri-entri yang dapat membantu menyebarkan dakwah dan perkara-perkara yang baik, yang diredhai Allah. Sekurang-kurangnya, bila kita dah mati satu hari nanti, kalau ada entri baik, ia boleh jadi rujukan dan panduan buat orang lain yang masih tinggal di dunia ini. Kalau ilmu yang kita kongsikan itu bermanfaat, bonus untuk kita tau. Ilmu yang bermanfaat, pahala itu berterusan sampai kita di alam barzakh ye adik-adik. Tahu kan? Faham kan?
Bagus, faham.
Akak ni pun dik, bukan suci dari dosa, in fact, tiap-tiap hari pun akak ni berdosa.
Tapi kita boleh usaha sama-sama nak tambahkan pahala pula kan?
Kalau ada yang terleka, terlalai, dialu-alukan untuk menegur perbuatan akak ye. (",)

Jadi, dah bersedia nak bermujahadah?



Tak apa, kita mula kecil-kecil dulu. Doakan kesejahteraan saudara kita di sana, usaha boikot bukan bermusim ya. Bukan bila dah tak ada isu Palestin di serang, kita hentikan boikot kita. Usaha ini mesti berterusan sebab Israel dah rampas tanah umat Islam di Palestin. Isu ini bukan kecik. Isu ini besar. Israel sedang membina negara di tanah yang bukan milik mereka. Israel sedang merampas nyawa-nyawa yang tidak berdosa. Kekejaman mereka tidak dapat disangkal lagi. Jadi kenapa memilih untuk membantu mereka meningkatkan ekonomi negara mereka wahai umat Islam?

Aku tahu sebenarnya kalau entri-entri yang begini, bukan boleh menimbulkan minat pun pada sesetengah orang, tapi tak apa lah, mudah-mudahan suatu hari nanti, akan ada yang tersedar.
Kita ni, bercita-cita besar, nak ke syurga Allah bersama yang tersayang. Tapi cuba semak betul-betul, adakah jalan yang kita pilih itu, benar-benar jalan menuju syurga? Mudah-mudahan jalan itu tidak tersasar ke landasan kereta api menuju ke neraka. Naudzubillah.



Sebenarnya boleh saja kita hidup tanpa perlu makan MC DONALD'S, tanpa perlu minum MILO jenama Nestle, tanpa perlu ber COCA COLA, tanpa perlu bershopping di TESCO. Boleh, boleh sangat kita teruskan hidup. Bumi Allah ini luas. Banyak lagi makanan sunnah Nabi yang kita boleh ikut dan amalkan.
Suci, halal dan tidak diragui tau.

Kalau awak baca Al-Quran, di dalam surah Al-Maidah ayat 88 yang bermaksud , "Dan makanlah dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu, iaitu yang halal lagi baik, dan bertaqwalah kepada Allah yang kepadaNya sahaja kamu beriman." Dari ayat ini awak pasti boleh lihat, betapa makanan yang halal lagi baik itu pasti akan dapat keberkatan dari Allah. Benda ini semua nampak kecil je, tapi impaknya sangat besar pada hati, akal dan fikiran kita. 

Contoh begini lah, cuba korang tinggalkan makan MCD, korang mesti boleh faham apa hikmah yang korang akan dapat. Kita ni kadang-kadang je orang tengok kita seperti tak ada masalah, tapi bila kita seorang diri, sebenarnya kita ada perasaan sunyi yang korang je tau. Salah satu penyebab hati kita tak tenteram adalah kerana kita salah memilih makanan dan minuman. Kita makan untuk hidup, bukan hidup untuk makan.
Jadi pemakanan kita haruslah yang mempunyai berkah. Makanan kita biarlah sesuatu dari sumber yang halal dan berkat. Supaya kita boleh rasa cergas untuk melakukan ibadah.

Ok, lagi satu contoh ayat dari Surah Al-Maidah, iaitu ayat 113 yang bermaksud, "Mereka berkata : "Kami hanya ingin hendak makan dari hidangan itu (untuk mengambil berkat),dan supaya tenang tenteram hati kami,dan juga supaya kami ketahui dengan yakin, bahawa sesungguhnya engkau telah berkata benar kepada kami, dan supaya menjadilah kami orang-orang yang menyaksikannya sendiri."

Surah Al-Maidah yang juga bermaksud hidangan, terdapat banyak perkara yang Allah sampaikan pada kita.Tentang haji, tentang makanan, tentang wasiat dan macam-macam lagi.
Teruja tak? Hebat kan Al-Quran, di dalam satu surah itu, macam-macam perkara yang Allah sampaikan.
Sebab itu, Al-Quran ini adalah Surat Cinta dari Allah.

Aku bukanlah pakar mengenai agama dan Al-quran, tapi bila baca Al-Quran itu, kita bukan sekadar baca kan? Kita kena fahamkan dan amalkan. Al-Quran ini Allah turunkan menggunakan bahasa yang indah, jadi kita memang kita rujuk kepada yang pakar mengenai tafsiran Al-Quran.

Jadi, nampak tak kat sini, apa saja yang kita makan atau minum itu sebenarnya memberi impak dalam diri kita, baik dari segi mental mahupun fizikal, baik dari segi jasmani mahupun rohani.

Temanya kat sini, entri ini dikarang sekali lagi diterangkan, bukan untuk aku bermegah-megah mengatakan diri ini terlalu bagus ke apa. Tak. Bukan. Aku cuma mahu mengingatkan jika ada di antara kita yang terlupa. Kalau nak boikot Israel ia bukan bermusim. Kalau ingin menderma, juga ia bukan bermusim. Kalau ingin mendoakan, kekalkan berdoa kerana doa juga bukan hanya di musimnya.

masih tiada kudrat? bermujahadahlah! moga Allah bantu...


Sekurang-kurangnya, bila kita tak mampu nak bermujahadah sampai ke sana, kita mampu melakukan sesuatu perkara yang tidak menyokong perbuatan orang yahudi.

Bila sudah ada nawaitu, pasti kita akan bercita-cita nak melaksanakan, bila nawaitu dan perbuatan itu seiring, pasti redha dan kasih sayang Allah ada untuk kita, di dunia dan di akhirat.

Dan sekian untuk entri kali ini,
semoga setiap apa yang aku kongsikan, dapat kita tunai dan laksanakan bersama-sama.
Kalau aku terlupa, kalian boleh ingatkan aku semula. Tolonglah ingatkan aku jika aku terlupa.

Moga Allah bantu kita, meredhai kita di dunia sampai akhirat.

Terima kasih jika ada yang sudi luangkan sedikit masa membaca entri ini.
Apa jua kekhilafan pada setiap patah perkataan, mohon dimaafkan.

Jaga diri, jaga iman, jaga solat.

Sekian, wassalam...


Norzayani binti Norhamshah
20 Mei 2014 / 20 Rejab 1435H
1.31 PM

4 comments:

  1. Kena istiqamah dalam boikot ni kan Ayani.. jangan bermusim jer..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ye kak, mudah2an Allah rezeki kan kita untuk terus istiqamah dan bukan bermusim...

      Delete
  2. Salam.

    panjang bebenor.... hehehe... dalam hidup ne apa pun nak kena istiqamah... biar sikit2 janji berterusan... mula dengan entri, pastu boikot secara berperingkat, pastu salurkan bantuan kewangan secara konsisten setiap bulan, pergi sendiri ke sana, dll...

    p/s; jom join us n team bagi donation kat saudara kita di palestin secara konsisten setiap bulan... biar sikit janji berterusan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam,

      hehe,daripada dulu kite memang tak reti nak buat entri pendek2...
      apa pun terima kasih sudi jengah entri ni...

      insya Allah, juga kena selalu minta Allah rezeki kan pada kita untuk terus istiqamah dalam setiap ibadah yang kita lakukan...
      moga Allah meredhai usaha kita semua. Biiznillah...

      Delete