Wednesday, December 12, 2012

Ada Apa Dengan Duit???

Gambar Hiasan~



Assalamualaikum w.b.t...
Salam sejahtera...

Err title dengan gambar je tu bermaksud apa ya???

Hurm tiba-tiba terus tercetus idea nak buat entri tentang DUIT... Semua orang pun tahu duit pada zaman sekarang ni tersangat-sangatlah penting. Agak ada menimbulkan suasana tegang bila semua bercakap tentang DUIT @ WANG...

Wang ini...Wang itu.... Duit boleh iniiii, duit boleh ituuu... orang putih kata "No Money No Talk"...haihh macam tu sekali persepsi orang tentang duit...

'Agung'nya kuasa duit sampai orang boleh bertikam lidah mengutarakan pendapat masing-masing...

YES! aku SETUJU duit sangat penting sekarang...nak hidup sekarang memang perlu duit...nak online pun kalau duit tak ada nak bayar bil internet,tak merasalah nak online facebook,twitter dan sebagainya...

Tapi aku punya pendapat lain tentang duit. Pada aku,duit ni boleh membunuh jiwa manusia. Mana taknya, korang mesti selalu dengar adik beradik bergaduh sebab berebutkan wasiat, orang mencuri, merompak (yg kita tak tau apa motif dia mencuri) sebab wang, orang sanggup 'tikam belakang' sebab duit, orang 'melacur' sebab duit, orang kena pukul sebab duit, suami isteri bergaduh sebab duit. Manusia hilang etika,hilang pedoman kerana duit. Tapi kenapa sebab duit eh? Erk sebab dalam dunia ni,semua perlukan duit. Even nak masuk tandas awam pun kena bayar,kau takda duit,kau melabur la tempat lain. Kesian kan?

Sebenarnya bukanlah salah duit tu,tapi sebab manusia itu sendiri kan. Aku bukan nak kata duit tu tak penting,tapi jangan sampai menipu demi mendapatkan duit. 

Duit bukan segala-galanya,tapi segala-galanya memerlukan duit.  


Ya,duit bukan segala-galanya tapi segala-galanya memerlukan duit. Duit, duit di mana kau duit? (haaa siap ada orang buat lagu lagi pasal duit ni. The power of money!) Sigh!

Ayah aku kata "Kau nak buat apa simpan duit banyak-banyak Yani, bukan boleh bawak masuk kubur pun."
*Maksud ayah aku dekat sini, kau kalau ada duit banyak pun, kalau kedekut tak guna jugak. Kalau ada duit banyak pun tak bersedekah tak guna jugak. Kau ada duit banyak pun tapi hati kau tak tenang, no point la duit banyak.*

Aku tak kata semua orang yang banyak duit ni kedekut, tapi ada segelintir, yang kita memang dah jelas, bila bab duit saja, tanya soalan macam apa je. Segelintir jugak, bila duit banyak, akan rasa tak cukup, tak cukup dan tak cukup. Sebab apa? Sebab kehendak diri makin tinggi. Yela, tau dah banyak duit, macam-macam lah kita nak beli. Nak beli itu, nak beli ini, nak buat itu, nak buat ini. Sebab itu, duit yang ada kita rasa macam air mengalir. Bila kita tau duit tak banyak, baru kita akan fikir 80 kali nak beli itu ini, nak buat itu ini. Aku tak kesah dan tak marah pun orang yang berduit tu nak buat itu, nak buat ini. Hak korang, duit korang, suka hatilah korang nak buat apa kan. 

Ini apa yang aku rasa bila aku ada duit: 

1) Aku rasa, nak tukar handphone baru.
2) Aku rasa, nak beli novel banyak-banyak.
3) Aku rasa, nak beli tab la.
4) Aku rasa nak shop tudung banyak2!
5) Aku tak dapat nak senaraikan lagi...

Kehendak diri memang banyak, tapi tak semua yang kita boleh lunaskan. Kita ada tanggungjawab. Once dah ada duit, kita memang nak menyimpan, tapi kenapa tak boleh? Sebab :

1) Nak bayar kereta.
2) Nak bayar motor.
3) Nak bayar rumah.
4) Nak bayar minyak/ tol.
5) Nak shopping/ make up kereta.
6) Nak makan/ minum.
7) Nak bagi parents. (Sila bagi walau sedikit duit gaji korang kat mak bapak ye.Nak dapat berkat. Mak bapak redha, baru Allah redhai hidup kita. Itu formula utama.)
8) Nak bagi adik-adik duit poket.
9) Nak tulis lagi, banyak sangat rasanya.

Aku tak marah kalau ada yang nak berbisnes untuk jana pendapatan lain, tapi jangan ambil untung tinggi sangat. Nak cepat kaya? Orang lain pun buat macam tu. Paling penting, jangan anaiya orang. 

Nak cepat kaya untuk apa? 

1) Nak pergi buat Haji/ Umrah (Alhamdulillah)
2) Nak senangkan mak bapak (Alhamdulillah)
3) Nak derma dekat rumah anak yatim (Alhamdulillah)
4) Nak tolong derma kat GAZA (Alhamdulillah)
5) Nak berzakat (Alhamdulillah)
6) Nak wakaf/infaq harta (Subhanallah, Alhamdulillah...syabas!)

Tapi nak cepat kaya untuk apa?

1) Nak ubah taraf hidup.
2) Nak kahwin.
3) Nak studi.
4) Nak beli kelengkapan rumah.
5) Nak beli barang anak-anak.

*Semua ni boleh, tapi tak jadi kaya pun tak apa kan. Bersederhana itukan lebih mudah. Bukan semua orang pandai menguruskan duit. Serius! Aku mengaku, aku pun tak pandai nak urus duit. Kadang pakai 'boo' je beli. Tu yang kadang-kadang terjadi pembaziran.

Siapa tak nak jadi kaya? Semua orang pun selalu berangan nak jadi kaya. Nak duduk rumah besar, nak pakai kereta besar, nak pakai emas banyak-banyak, nak ada syarikat yang untung berjuta-juta. Gila kau ada orang tak nak kaya? Aku pun pernah gak berangan nak jadi kaya. Tapi bila tengok drama, baca novel, aku jadi takut pulak nak kaya. Jadi kaya ni banyak gak risikonya. Jadi aku delete habis dalam otak aku nak jadi kaya raya. Aku dah cukup bebas dengan apa yang aku ada sekarang. Duit kadang memang TAK ADA langsung. Tapi aku percaya, rezeki Allah itu ada di mana-mana. Jangan risau! Allah sentiasa tolong kita. Dengan syarat, letakkan keyakinan setinggi-tinggi pada-Nya. Jadi aku memang tak perlukan duit yang terlalu-lalu banyak.

Nanti ada pulak yang kata aku ni tak ada motivasi diri la, tak ada 'aim' dalam hidup la, tak nak majukan diri langsung lah. Sampai bila nak hidup macam nilah. Tapi sebagaimana orang yang ada duit ni cakap "aku ada duit,suka hati akulah,duit aku, bukan duit kau." Macam itulah jugak aku, "selagi tulang empat kerat ni boleh aku guna nak cari rezeki, aku gunalah. Aku takda duit sekarang, tak semestinya sampai mati aku takkan ada duit."

Perancangan masa depan amat berkait rapat dengan duit. Tak ada duit tak boleh :

1) Belajar.
2) Kahwin. (yang belum kahwin, terutamanya kaum lelaki. Selalu sangat kaum Adam dimomokkan oleh keluarga kaum Hawa dengan istilah "hang takda duit, jangan berangan nak dapat anak aku.") *aku harap, takda duit, bukan alasan untuk setiap pasangan itu tak bernikah.*
3) Sara isteri/ anak.
4) Hidup senang.
5) Beli kereta/ rumah.

Kakak aku kata, "Duit memang tak boleh bawak masuk kubur, tapi tak ada duit tak boleh jugak sebab ada tanggungan lain. Dah mati, kalau ada hutang pun tak guna."

*Maksud dia macam ni, walaupun duit tak boleh masuk kubur, tapi kita kena menyimpan untuk anak-anak kita satu hari nanti. Hutang adalah sesuatu yang sangat digeruni semua orang, tapi bila dah pandai pinjam, kena pandai bayar. Kalau mati dalam berhutang, roh kita akan tergantung di antara langit dan bumi. Na'uzubillah. Meaning kita tak akan tenang. Janganlah hidup di dunia tak tenang, dah mati tak tenang, akhirat pun tak tenang.

Nak cepat kaya untuk apa?

1) Beli kereta baru yang lagi mewah.
2) Beli rumah besar yang lagi luas.
3) Beli handphone yang lagi canggih.
4) Beli barang yang berjenama.
5) Beli emas banyak-banyak.
6) Kumpul harta.

*Kalau di atas ini penyebabnya, oh sungguh rugilah kamu. Aku tak cakap tak boleh nak buat semua tu. Boleh sangat. Tapi kena usaha, guna cara paling bersih. Bukan dengan cara kotor untuk mudah dapat duit. Itu tak betul. Buat semua itu untuk siapa? Diri sendiri atau keluarga? Dua-dua, kerja keras demi keluarga. Ada juga untuk diri sendiri. Tapi untuk keluarga itu untuk siapa ya? Merangkumi mak bapak tak? Kalau ada, alhamdulillah. Tapi di dunia akhir zaman ni, aku tertanya-tanya, berapa nisbah dalam 100 orang? Aku tulis ini, bukan aku nak kata aku tak perlukan duit, aku nak tunjuk baik, or apa-apa saja persepsi korang pada aku lepas ni. Duit memang penting, tapi jangan sampai jadi hamba pada duit.

Buat masa ini, aku boleh lagi hidup tanpa berkereta mewah, berumah besar, berduit banyak, berbeli barang berjenama, beremas bagai penuh satu badan. Iklan jap ~>(Emas penting tau sekarang, kumpul jangan tak kumpul. Sebab nilai mata wang kertas dah tak akan berguna/tak laku bila kiamat dah dekat! Erk tapi siapa yang sanggup nak hidup bila kiamat dah dekat?)

Aku akui, aku masih lagi di bawah tanggungan ayah dan ibu aku: 

1) Pergi kerja dengan diorang. (Save duit)
2) Makan minum dengan diorang. (Save duit)
3) Beli barang dengan diorang. (Save duit)
4) Jalan-jalan ikut diorang. (Save duit)
5) Duduk dengan diorang (Save duit)

*Tapi gaji aku tak cukup. Sigh! Kenapa boleh tak cukup? Padahal sepatutnya banyak aku boleh jimat. Nak jimat boleh, nak simpan boleh, tapi bila diorang tengah tak ada duit, aku yang ada duit waktu tu, still kena korek bank. Mak bapak aku ni simple orangnya, aku tau waktu bila diorang tak ada duit. So kerja aku ialah membebel kat adik aku kata itu dan ini. Korang kalau tengok mak bapak korang tak ada duit, korang takkan nak biar? (Erk mungkin diorang ada simpanan lain, tapi keadaan tak mengizinkan untuk dikeluarkan.)

*Bukan tak nak menyimpan, tapi keadaan tak mengizinkan. Aku tau banyak yang macam aku, tapi tak semua yang faham yang kita tak boleh nak menyimpan kadang-kadang.

*Pada aku simple je, bila aku tengah ada duit, aku boleh nak bagi, bila aku tengah tak ada, memang aku tak boleh nak hulur. Tapi Allah itu Maha Mengetahui tiap-tiap satu perkara, bila aku tengah tak ada duit, ibu ayah ada duit, bila ibu ayah tak ada duit, aku dapat gaji. So, kita share gaji sama-sama.(Aku, ibu dan ayah) Allah hanya akan uji mengikut kemampuan kita melaluinya.

Siapa kata aku tak ada keinginan nak beli kereta, rumah, tukar handphone baru dan lain-lain. Aku ini tetap manusia biasa. Semua keinginan itu ada, tapi aku menekankan konsep 'pelan-pelan cari'. Ada rezekinya, satu hari nanti dapat juga. 

Untungnya jadi orang kaya sebab, diorang banyak duit. Kenapa? Sebab diorang paling mudah nak dapat pahala. Dengan duit, diorang boleh menderma dekat masjid, dekat surau, derma untuk anak yatim, wakaf harta, pergi haji dan umrah berkali-kali. Serius aku jelly.

Tapi aku takut nak jadi kaya, aku takut bila aku ada duit yang banyak :

1) Aku jadi kedekut dengan orang.
2) Aku pandang rendah dengan orang miskin.
3) Aku tak nak keluar zakat.
4) Aku tak nak menderma.
5) Aku berkira.

Jadi wahai sekalian yang membaca, aku tahu tahap aku. Kerana aku mungkin akan berkeadaan seperti di atas kalau aku jadi kaya, jadi aku memutuskan untuk biasa-biasa saja. 

Duduk rumah teres, berkereta berjenama malaysia, makan makanan kampung, shopping dekat pasar malam pun boleh. Peace! Aku selesa dengan apa yang ada sekarang ni.

"Jangan tunggu kaya baru nak bersedekah, tapi bersedekahlah, maka kamu akan jadi kaya."

Semua orang boleh bercita-cita untuk mengumpul wang yang banyak. Sebab wang memang penting. Tapi kita kena ajar diri kita, wang penting, tapi wang bukan segala-galanya. Belajar bersederhana, belajar mencukupkan diri dan hati dengan apa yang sudah ada, belajar untuk tidak terlalu bermewah-mewahan, paling penting, belajar bersyukur dengan semua yang Allah beri.

Sesuatu yang paling berharga bukan duit, bukan harta, bukan kereta, bukan rumah, tapi adalah ilmu.
Anugerah paling berharga bukan kerjaya, kekayaan, ilmu yang dimiliki tapi adalah nyawa, kesihatan dan kesejahteraan yang Allah beri pada kita tiap-tiap hari.

Aku ucapkan syabas pada sesiapa yang bercita-cita besar untuk mencari duit yang banyak, selamat berusaha mencapai ke arah target. Sungguh, anda adalah seseorang yang sangat mempunyai keyakinan yang amat tinggi. Semangat juang anda pun tinggi. :)

Aku adalah seorang yang suka duit, tapi tak adalah sampai gila duit. Bila aku rasa aku tak mampu, aku akan buat tak tahu. Lama-lama keinginan tu hilang dengan sendiri.

Aku bukan ahli perniagaan (minat,tapi belum masanya) apatah lagi ahli Multi Level Marketing (aku tak minat!), aku sedang cukupkan diri untuk menjadi anak yang tak susahkan mak bapak dan kakak yang nak beri apa saja untuk adik aku yang tengah studi tu. Untuk bakal suami, aku lagi tak berani nak janji, takut sebelum kahwin cakap lain, selepas kahwin jadi lain. Untuk bakal anak-anak, insya Allah, aku akan cuba didik supaya bersederhana dalam setiap perkara. (Itu semua, kalau panjang umur, ada jodoh dapat anak.) Pun berdoa supaya dapat suami yang tak gila duit, supaya aku dengan anak-anak satu hari nanti tak diabaikan bila encik suami asyik gila cari duit sampai tak hirau anak bini. Na'uzubillah.

Impak duit pada manusia boleh jadi macam-macam. Boleh jadi baik, boleh jadi sebaliknya. Dengan ilmu lah kita tentukan ke arah mana duit itu disalurkan. :)

Cukuplah setakat ini entri aku tentang duit/ wang.
Bercanggah pendapat? Mintak maaf eh korang.
Pendapat daif aku ni hanya sekadar tulis untuk mengingatkan diri sendiri sebenarnya.
Entri ini bukan untuk perli sesiapa, bukan untuk cakap diri baik, bukan nak "ambush" orang.
Masing-masing punya pendapat yang berbeza tentang duit.

Semoga berjaya untuk korang semua. 
Salah dan silap tutur kata, pendapat yang diberi, maaf ye.
Terima kasih baca entri ini.

Aku tinggalkan korang dengan lirik lagu ni :-

Di saat waktu berhenti…kosong
Dimensi membutakan mata memekakkan telinga
Lalu diri menjadi hampa
Saat paradigma dunia tak lagi digunakan utk menarka
Sadarku akan hadirMu
Mematahkan sendi² yg biasanya tegak berdiri

Ult li albi bissaraha (Aku membuka hatiku dengan kejujuran)
Hayya nab’idil karaha (Hindarilah kebencian dan dendam)
Syakkireena a’ kulli na’ma (Marilah kekalkan syukur dgn apa yg kita ada)
Ba’ ideena anil fattana (Hindarilah segala penipuan dan dosa²)

Merenungi luar jendela
Mengagumi kebesaran yg Maha Esa
Ku menilai kehidupan dr sudut berbeza
Tak memadai hanya kecapi rasa selesa
Mahukan harta yg mampu beli satu semesta
Berpesta ke parti botol bergelimpangan
Kekasih muda bukan takat berpegang tangan
Harta dan jamuan nafsu tidak berkekalan
Bila menjelang tua bukan itu jadi bekalan
Dan jangan puisi ini disalah tafsir pula
Bukan berkhutbah, cuba betul diri ini cuma
Ingin hidup sempurna, asset nilai berjuta
Saling tukar wanita, senyum dan mati tua
Bakat dikurnia jangan disalahguna
Jangan kufur nikmat yg diberi percuma
Guna kelebihan utk khidmat bersama
Jagalah nama
Hidup penuh pementasan dan drama
Ada berisi ada yg kurus
Ada melencong ada yg lurus
Bukan semuanya tulus
Ada sempurna ada kurang upaya
Ada yg jadi buta hanya bila sudah kaya
Sebesar rumah bermula dengan sekecil bata
Boleh hilang dalam sekelip mata
Ucaplah Alhamdulillah bukannya sukar
Kerna semana kaya atau besar
Tetap Allahuakbar…

Ult li albi bissaraha (Aku membuka hatiku dengan kejujuran)
Hayya nab’idil karaha (Hindarilah kebencian dan dendam)
Syakkireena a’ kulli na’ma (Marilah kekalkan syukur dgn apa yg kita ada)
Ba’ ideena anil fattana (Hindarilah segala penipuan dan dosa²)

Jadikanlah ku tentera Fisabilillah
Yang tertera di kalimah harap memanduilah kita apabila persimpangan tiba
Hidup penuh dengan rintangan harus kuhadapinya
Harap ku tidak lupa diri bila gembira
Dan cuma mula mencari Kau di saat hiba
Ku cuma manusia penuh dgn kesilapan
Tapi bisa membezakan cahaya dan kegelapan
Tabah bila dikalangan duri onak dan cubaan
Teguh bila dicubakan pengaruh kuasa dan perempuan ah!
Sentiasa legar diminda dikejar dan dipinta
Dr zaman bermula hingga ke akhirnya
Ku mengerti siapa ku tanpa Mu disisi
Dan apa guna posessi juga posisi
Sementara ini cuma hanya puisi
Nukilan tulisan dan bisikan hati
Mencari keterangan menjiwai peranan
Menepati pesanan, janji juga saranan
Alhamdulillah atas kurniaan rezeki
Moga tidak leka dalam perjalanan ini

Ult li albi bissaraha (Aku membuka hatiku dengan kejujuran)
Hayya nab’idil karaha (Hindarilah kebencian dan dendam)
Syakkireena a’ kulli na’ma (Marilah kekalkan syukur dgn apa yg kita ada)
Ba’ ideena anil fattana (Hindarilah segala penipuan dan dosa²)

Aku yang memandang di dlm lubuk hati
Mencari-cari rahsia yg katanya tersembunyi
Aku yg melihat alam meliputi
ujud menyertai lalu kupindahkan alam ke dlm mata hati
Aku hakiki aku mengerti segala yg terjadi di langit dan di bumi
Gunanya tiada fantasi pelik dan benar qada’ dan qadar
Kau berilahku kekuatan agar dapatku hindarkan segala kesesatan
Usah kau biarkan nafsuku terliur
Dari pandangan majazi ini
Aku yg bodoh lagi hina amat benar merindui
Moga cahaya lelatu tak membutakan mataku
Semoga segala puji takku meninggi diri
Moga segala janji dpt juga ku penuhi
Moga dpt ku hadang tikaman dr belakang
Lidah setajam pisau
Ku tidak akan risau
Dgn dugaan cabaran
Sepanjang perjalanan ku pasrah ku akur
786 Alhamdulillah Syukur!

Ult li albi bissaraha (Aku membuka hatiku dengan kejujuran)
Hayya nab’idil karaha (Hindarilah kebencian dan dendam)
Syakkireena a’ kulli na’ma (Marilah kekalkan syukur dgn apa yg kita ada)
Ba’ ideena anil fattana (Hindarilah segala penipuan dan dosa²)

Sujudku pun takkan memuaskan inginku
utk hanturkan sembah sedlm kalbu
Adapun ku sembahkan syukur kpd Mu Ya Allah
Utk nama harta dan keluarga yg mencinta
Dan perjalanan yg sejauh ini tertempa
Alhamdulillah pilihan dan kesempatan
Yg membuat hamba mengerti lebih baik ttg makna diri
Semua lebih berarti apabila dihayati
Alhamdulillah³


Spread Love,
Niya Unnie_ Anything About You
12 Disember 2012 (12/12/12)
5: 15 PM
Saranghae,
NA

No comments:

Post a Comment