Wednesday, June 11, 2014

Jodoh Berdua - Part 1

****

“ Kau dah tak ada orang lain untuk dijadikan calon suami ke Fiska Nasuha?” Jerit Mak Long tepat pada wajah Fiska.

Fiska tersentak. Air mata sudah tak mampu dibendung. Sangkanya, pemilihannya itu tepat. Sangkanya lagi, jika di uar-uarkan berita ini, ramai yang akan menyokong.

Sayang seribu kali sayang. Kita merancang, Allah juga merancang. Tapi perancangan Allah jauh lebih baik bukan?

                “ Maafkan Ika  Mak Long."  Hanya Allah yang tahu betapa perit apa yang dirasakan ini. Tidak tahu apa yang patut dituturkan saat ini. Mak Long tidak mengendahkan ucapan maaf Fiska.

                “ Haa kau Faizah, Mansor, kenapa biarkan anak kau orang berdua ni buat keputusan sendiri?”  Tanya Mak Long pada umi dan ayah Fiska. Matanya mencerlung tajam.

                “Kamu berdua pun, Suhana, Zainal? Kenapa dibiarkan perkara ini? Kenapa tak ditegah?” Soal Mak Long bertalu-talu kepada ibu ayah Zarif pula.


Fiska memandang sedih raut wajah kedua orang tuanya dan Mak Ngah Su serta Pak Ngah Zainal. Sebak menyelinap ke seluruh urat saraf. Fiska pandang wajah tua umi dan ayahnya silih berganti. Air mata tak henti mengalir. Hatinya pedih.

                “Mak Long, kami baru bertanyakan pendapat. Saya baru bercadang nak melamar Fiska. Salahkan saya? Salahkah saya dan Fiska nak minta pendapat Mak Long.” Zarif mencelah. 

Dilihatnya Fiska hanya menunduk.
Tidak sanggup dia melihat wajah Fiska yang sudah dibasahi air mata. Luluh hatinya melihat wajah murung Mak cu Iza dan Pak cu Man nya.

Zarif memandang wajah ibu dan ayahnya juga di sudut hujung ruang tamu itu. Nampak tenang namun dia pasti mereka turut kegelisahan.

Zarif melepaskan keluhan berat. Sememangnya dia jangkakan perkara ini akan berlaku. Dalam hati masih memikirkan apakah keputusan terbaik untuk dirinya mahupun Fiska sendiri. 

Suasana di ruang tamu itu sunyi. Hanya kedengaran bunyi kipas di atas siling ruang tamu itu.

Apa yang dikatakan oleh Zarif ibarat masuk telinga kiri keluar di telinga kanan Mak Long Hasnah.
Beberapa minit kemudian Mak Long bersuara.

                “ Tolonglah Fiska, Zarif. Fikirkan semula keputusan kamu berdua. “ Namun kali ini suara Mak Long sudah mengendur.  Tidak marah-marah lagi seperti tadi. Barangkali penat untuk menjerit.

Mak Long menyambung lagi, “Kalau kamu berdua nak teruskan juga, anggap saja Mak Long dah mati.”

“Astarghfirullah, apa yang kak Long cakap ni?” Jerit Faizah kuat. 

Fiska itu anaknya. Kenapa Kak Long perlu marah sangat jika Fiska dan Zarif buat keputusan untuk mendirikan rumahtangga? Mansor mengusap belakang badan isterinya dengan harapan isterinya itu lebih bersabar.

Fikiran Faizah terus melilau jauh. Salahkah mereka? Zarif seorang pemuda yang baik. Sayang sungguh kalau tak dapat dijadikan menantu. Ya, Faizah akui dalam Islam, berkahwin dengan sepupu itu tidak digalakkan. Tapi kalau itu dah ketentuanNya, siapa dia untuk menolak?

Semua yang berada di ruang tamu itu senyap sunyi. Tak tahu untuk berkata apa lagi. Kerana kalau pendapat dikeluarkan dalam keadaan yang meruncing seperti ini, sudah pasti masalah menjadi bertambah buruk.

                Mak Long tidak mengendahkan pertanyaan Faizah sebentar tadi. Sebaliknya terus berkata, "Fiska, Zarif. Kamu berdua dah cukup matang untuk buat keputusan bukan? Kamu berdua, sama-sama baik budi pekerti. Pasti ada yang lebih baik untuk Fiska mahupun Zarif sendiri. Fikirlah baik-baik. Mak long sayangkan kamu berdua macam anak mak long sendiri.” Panjang Mak Long menasihati walau hatinya turut terluka.

Dia bukan tak mahu terima ketentuan Allah. Tapi dia tak tahu kenapa begitu sukar menerima berita ini. Dia langsung tidak menyangka anak-anak saudaranya berpacaran! Gila! Mana pernah dalam sejarah keluarga mereka, sepupu bernikah dengan sepupu sendiri. Jangan tanya kerana dia memang tidak punya jawapan.



*****


“ Beginilah Kak Long, biar kami semua balik dulu. Bincang dengan Zarif dan Fiska.” Akhirnya Pak Ngah Zainal membuat keputusan untuk beredar dari rumah Kak Long Hasnah. Keluhan berat dilepaskan. Dia tahu perkara ini sukar. Sudah dia sedia maklum dengan ketegasan Kak Long Hasnah. Hitam katanya, hitam jugalah keputusannya.

“ Kak Long, yang nak bernikah itu anak kami. Su tak faham kenapa kak long perlu emosi sampai begini sekali. Su betul-betul tak faham. Mungkin kak long rasa, anak saya Zarif belum cukup baik untuk Fiska? Atau mungkin kak long rasa Fiska tak cukup baik untuk Zarif?” Tiba-tiba Suhana bersuara, melepaskan apa yang terbuku di hati.

“Naluri hati saya sebagai ibu ni dah sangat kuat mengatakan jika Zarif dan Fiska bertemu jodoh, mereka akan bahagia. Kenapa kak long nak seksa anak kami? Sejujurnya kak long, budak-budak ini tak pernah bercinta pun macam tuduhan kak long tadi. Saya yang tergerak nak satukan mereka. Itupun usul itu saya cadangkan pada Zarif dua tahun yang lepas.” Suhana mula bercerita tentang usulan yang dicadangkan kepada anaknya dua tahun lepas.

Namun ketika itu, Zarif hanya diam. Tiada respon yang diberikan. Fiska juga begitu apabila diusulkan perkara yang sama. Dua tahun lamanya, jangka masa yang panjang untuk membaca keputusan anaknya. Pasti anaknya itu tidak berminat. Jadi dia dan suaminya sudah lama melupakan perkara tersebut.

Namun takdir Allah mendahului perancangan mereka. Minggu lepas, Zarif menyatakan hasrat ingin menyunting Fiska sebagai isterinya. Zarif tidak menerangkan apa-apa, cuma permintaannya ingin melamar Fiska. Sangka Suhana lagi, jika dinyatakan perkara ini kepada kak longnya, kakaknya itu akan gembira sepertinya. Namun, tak sangka perkara ini terjadi. Niat di hati ingin berkongsi kegembiraan dengan kakak kesayangannya dan Faizah. Namun, penolakan dan herdikan yang mereka semua terima. Dugaan apakah ini Ya Allah? Sempat hati kecilnya berbisik.

                Mak long Hasnah menarik nafas panjang. Air matanya berlinangan. Selama ini dia yang menjaga Suhana, Umar dan Faridah, sejak dari mereka kecil. Sedih sungguh hatinya jika adik-adik perempuannya itu membuat keputusan yang melukakan hatinya. Zaman remajanya dia habiskan dengan bekerja, mencari duit untuk adik-adiknya meneruskan hidup dan pelajaran selepas ibu bapa mereka meninggal dunia dalam kemalangan jalan raya. Namun rasa sedih dan kecewa itu hanya dipendam di dalam hati.

                “ Sudahlah tu Su. Apa pun kita bincang dulu dengan Zarif dan Fiska. Apa jua keputusan mereka nanti, kita kena redha. Saya pun harap kak Long boleh redha kalau keputusan yang dilakukan itu bukan seperti apa yang kak Long minta.” Pujuk Zainal kepada isterinya. Diselitkan juga kata-kata buat kakak iparnya.

Mak long Hasnah mengangguk lesu di atas sofa. Dia sudah tidak betah memikirkan apa-apa. Betullah apa yang dikatakan Suhana. Dia siapa untuk menghalang. Zarif dan Fiska bukan anak-anaknya, cuma anak saudara.

" Kami balik dulu kak long." Mereka semua menghulurkan tangan untuk bersalam. Namun, huluran itu tidak seperti biasa. Seolah-olah tak sudi menghulurkan salam.


Saat mereka semua sudah berada di pintu pagar rumah Mak Long, Zarif dan Fiska terpandangkan wajah masing-masing sebelum menaiki kereta. Namun segera mereka menundukkan pandangan. Masing-masing sedang bercelaru memikirkan keputusan yang terbaik. Antara hati yang baru nak berputik rasa sayang ataupun memilih untuk hati mak Long supaya tidak disakiti. Fikirlah Fiska. Fikirlah Zarif. Buat keputusan yang terbaik. Moga Allah redha.


*******

Untuk pembaca blog sekalian.
Saya memang minat menulis. Tapi kebanyakannya terbiar sepi dalam laptop. Lalu tergantung. Haha.
Cerpen part 1 ini sekadar suka-suka saja. Merealisasikan hobi dan impian.
Kritikan yang membina amat dialu-alukan. Supaya saya boleh memperbaiki apa jua kesalahan.
Jangan tanya bagaimana idea ini tercetus, kerana saya tak cukup kuat untuk menjawabnya.

Terima kasih sudi baca cerpen Jodoh Berdua ini. Nak ke sambungan? Kalau tak nak pun, saya akan sambung cerita ni sampai habis. 

Sekian.

Assalamualaikum.

Niyaz Arumi~

No comments:

Post a Comment