Thursday, June 12, 2014

Jodoh Berdua - Part 2

*****


“Hai anak umi ni fikir apa, ralit sangat depan laptop tu, tapi umi tengok awak tak tai papa-apa pun?” Tegur Faizah lembut.

Sejak dua minggu lepas, anaknya ini lebih banyak mendiamkan diri. Kecewakah dia? Tapi mengapa keputusan itu yang anaknya lakukan, sedangkan dia dan suaminya sudah mengatakan tidak akan membantah walau Fiska pilih untuk terima pinangan Zarif.

Fiska memberi senyuman lembut buat uminya.

“Tak ada apalah umi. Ika tengah fikir nak buat entry baru dalam blog ni. Tapi Ika tak ada idea. Tak tahu nak tulis apa.” Balas Fiska sopan.

Kemudian Fiska berjalan menuju ke katilnya, duduk di sebelah uminya.

“Umi, Ika tahu kenapa umi masuk bilik Ika. Umi nak tanya pasal Zarif kan?” Fiska menarik nafas dan menghembuskannya perlahan. Walau apapun, dia tak boleh buat Umi susah hati.

“Ika sayang, betul ke keputusan yang Ika buat tu? Umi tengok sejak hari tu, anak umi ni jadi lagi pendiam. Ika, kalau Ika suka pada Zarif. Kita boleh pujuk Mak Long, sayang.” Lembut pujukan Faizah pada anak tunggalnya.

Faizah menarik kepala Fiska lembut lalu dilabuhkan di bahunya. Jemari lembutnya mengusap kepala Fiska.

“Ika ok lah umi. Jangan risaulah umiku sayang.” Fiska ketawa perlahan. Namun Fiska terlupa agaknya, bahawa dia sedang bercakap dengan orang yang melahirkannya. Mana mungkin Faizah tak dapat menyelami isi hati anaknya itu.

“Up to you lah sayang. Cuma satu umi nak nasihat. Walau apa jua masalah Ika, bebanan perasaan Ika. Tolong jangan simpan seorang diri.” Kali ini kedua-dua tangan Faizah sudah mencengkam lembut di kepala Fiska. Mata Faizah merenung sayu wajah anak gadisnya itu. Kenapa Fiska nampak tak bermaya kebelakangan ini?

Fiska tersenyum memandang uminya. “Umi dengan ayah kan dah ajar Ika supaya jangan terlalu lemah. Jangan risau umi. Fiska ada Allah. Semua ini pasti ada hikmahnya kan umi?”

Tabahnya kau wahai anak. Bisik Faizah dalam hati.

“Tapi perasaan Ika pada Zarif, macam mana nak?” Tanya Faizah lagi.

Perasaan anaknya itu sudah lama dia dan suaminya maklum. Sejak dari 2 tahun lepas lagi. Kuat sungguh anaknya itu memendam rasa. Tidak diluahkan pada sesiapa. Kerana bimbang diri dimurkai Allah. Jika ada rindu, jika ada cinta yang singgah di hati, anaknya itu lebih memilih untuk menangis teresak-esak di atas sejadah. Mengadu pada Penciptanya. Melepaskan bebenan perasaan di dada.

“Umi ni, perasaan tu kan kita boleh buang. Ika tengah berusaha mintak pada Allah, supaya bantu Ika, jauhkan hati ini dari Zarif.” Tenang sungguh dia menuturkan penjelasan buat uminya.

Cukuplah Allah bagi dirinya. Dia tak boleh meletakkan cinta yang lain lebih tinggi dari Allah. Allah yang selayaknya untuk dicintai. Walau dia sendiri kecewa dengan keputusan yang dia lakukan itu, tapi ia bukanlah sakit mana jika hendak dibandingkan sakit jika dia jauh dari redha Allah.

“Perasaan Zarif macam mana?” Soal Faizah lagi.

“Zarif tu tua dua tahun dari Ika kan umi. Mesti dia lagi kuat dari Ika. Lagi pun benda ni, baru je kan. 

Entahkan ya entahkan tidak Zarif tu suka pada anak umi ni. Mana Ika tahu hati dia.” Laju Fiska berkata. Alangkah indahnya kalau perasaan itu boleh dibuang dalam tempoh 24jam.

“Kalau dia tak suka pada Ika, takkan dia nak melamar. Cuba Ika fikir.”

Kali ini, Fiska sudah melabuhkan kepala ke peha uminya. Kepalanya sakit. Dia nak rehatkan otak.
Fiska memejamkan mata ketika uminya mengusap lembut kepalanya.
Fiska tersenyum. Rasa bahagia dimanjakan begitu.

“Umi, kita dah bincang kan? Mungkin bukan jodoh Ika dengan dia. Ika harap dia dapat jodoh yang lebih baik. Ika mungkin bukan untuk dia. Dah eh umi? Ika sakit kepala ni. Nak tidur kejap. 15 minit lagi umi kejut Ika boleh?” Tanya Fiska dengan mata yang terpejam.

“Tidurlah sayang.” Pendek jawapan Faizah. Dalam hati, masih ralit memikirkan takdir yang tertulis buat anaknya. Semoga anaknya itu bakal bertemu lelaki yang baik. Aamin.


*****


“Zarif, boleh ibu masuk?” Tanya Suhana di depan pintu bilik anak bujangnya.

“Masuklah bu. Mana boleh ibu kesayangan Arif ni tak boleh masuk bilik anak dia sendiri.” Balas Zarif.

“Awak tengah buat apa tadi?” Soal Suhana sambil duduk katil bujang milik Zarif. Zarif bangun dari meja kerjanya. Menutup laptopnya dan melabuhkan punggung di sebelah Suhana.

“Online je bu. Tengok-tengok facebook, baca-baca blog.” Jawab Zarif ringkas.

“Baca blog siapa? Fiska Nasuha?” Teka Suhana.

Zarif tersengih. Kenapa pandai benar ibunya meneka? ‘Hai Zarif, dah namanya ibu kau,mana boleh kau nak tipu!’

“Saja Arif bukak blog Fiska. Pelik sebab dia dah lama tak tulis entry baru. Selalu tu, ada je benda yang dia nak tulis. Dah dua minggu ni, senyap sunyi sungguh sepupu Arif tu.” Panjang lebar Zarif mengomel.

Dia pelik kenapa Fiska jadi begitu. Tapi dia lagi pelik kenapa semenjak dua ni, dia kerap ‘usha’ blog Fiska.
Zarif menggaru kepala yang tak gatal.

“Sejak bila pula anak ibu ni rajin baca blog orang? Selalu tu busy memanjang dengan kerja dia. Sampai nak makan pun tak sempat.” Suhana merenung Zarif penuh kasih sayang.

“Arif, Ika diam mungkin sebab Arif kata yang Arif buat keputusan nak melamar dia sebab nak gembirakan hati ibu dengan ayah kot. Mungkin dia betul-betul suka Arif. Ibu Nampak wajah dia berseri-seri bila ibu kata Arif nak ibu melamar dia untuk anak ibu ni. Tapi lepas dah Arif beritahu macam tu, terus Ika buat keputusan yang dia tolak lamaran awak. Memang dia tak menangis. Tapi ibu dapat rasa, dia kecewa. Arif perasan tak?”

Zarif menjongketkan kedua-dua bahunya. “Entahlah umi. Arif pun tak tahu. Arif mana tahu hati perempuan ni ibu.” Jawab Zarif tersengih lagi. Tapi sebenarnya dalam hatinya, semasa Fiska menolak lamarannya, dia ada rasa ngilu.

“Betul ke anak ibu ni nak lamar Fiska sebab nak gembirakan hati ibu ayah je? Ibu macam susah nak percaya. Kenapa Arif ambil masa dua tahun baru nak gembirakan hati ibu dengan ayah? Betul Arif tak ada walau sikit perasaan untuk Ika?” Soal Suhana lalu meninggalkan Zarif dibiliknya.

Dia terlalu kecewa kenapa Zarif dan Fiska buat keputusan yang begini. Saling memendam rasa. Kalau hanya kerana takut Kak Long Hasnah berkecil hati, tahulah dia hendak memujuk kakaknya itu. Sungguh dia terkilan. Baik dengan Zarif mahupun Fiska.

“Arif suka dia ibu. Semua ni salah Arif.” Soalan ibunya dijawab perlahan. Ada air mata yang mengalir.


“Ya Allah, jika dia adalah jodoh yang terbaik untukku, untuk agamaku, untuk hidup dan matiku, serta untuk seluruh ahli keluarganya dan ahli keluargaku, permudahkanlah urusan penjodohan ini.” Doa Zarif dalam hati.
Walau Fiska menolak. Jika Fiska memang ditakdirkan untuknya. Datanglah dugaan seberat mana, pasti mereka ditakdirkan untuk bersama.



*****


“Fiska tak sihat ke sayang? Dari tadi mak long dengar Ika asyik batuk-batuk je. Kalau tak sihat, pergi masuk dalam rumah. Nanti pasu bunga ni mak long boleh alihkan sendiri.” Hasnah memandang Fiska yang berada di taman depan rumahnya.

“Ika sihatlah mak long. Alah, batuk ni sikit je. Kafarah dosa. Allah beri. Kita terima dengan lapang dada ye mak long.” Jawab Fiska sambil tersenyum manis.

Pin..pin…

Bunyi hon mengejutkan Hasnah dan Fiska. 
Hasnah menjenguk ke luar pagar rumahnya. ‘Zarif dah sampai.’ Bisik hatinya.

Fiska yang juga perasan dengan kedatangan Zarif segera menyambung kerjanya mengalihkan pasu bunga milik mak long. Langsung tidak diendahkan kedatangan Zarif itu. Manakala mak long sudah ke pintu pagar menyambut kedatangan anak buahnya itu.

“Assalamualaikum mak long. Ni ibu pesan suruh hantar pasu bunga pada mak long. Dia beli minggu lepas. Arif busy sangat, itu yang minggu ni baru sempat nak hantar.” Zarif hulurkan tangan bersalam dengan Hasnah. Hasnah menyambut huluran tangan Zarif. Mukanya jelas risau, kerana Fiska ada di dalam. Bagaimana kalau mereka berdua bertemu nanti?

“Nak letak mana pasu bunga ni mak long?” Tanya Zarif perlahan. Tersentak hatinya tatkala melihat Fiska turut berada di taman bunga mak long. Zarif menghulurkan senyuman. Fiska sekadar menundukkan kepalanya tanda hormat.

“Letak tepi tembok tu je dulu.Nanti mak long alihkan. Zarif duduklah dulu. Mak long masuk dalam buat air sekejap.” 

Hasnah sendiri tak pasti kenapa dia boleh buat keputusan meninggalkan anak-anak saudaranya itu sendirian di taman bunga miliknya. Laju langkahnya ke dapur.

Sudah hilang kelibat mak long di dalam rumah. Zarif duduk di atas buaian berdekatan taman mak long. Hanya memerhatikan Fiska yang sedang sibuk mengalihkan pasu bunga.

Gadis itu dari dulu sampai sekarang, diam je. Tapi kalau dalam blog, bukan main ‘kepochi’. Zarif tersengih sendiri.

Fiska pula masih sibuk membuat kerjanya. Lagaknya seperti orang tiada perasaan si Fiska ni. Langsung tiada perbualan tercipta selama 10 minit itu sebelum mak long memanggil masuk ke dalam rumah.

“Ika, mari masuk dalam. Minum dulu. Panas kat luar tu.” Jerit Hasnah dari ruang tamu rumahnya.

Zarif pula sudah duduk di sofa berwarna krim di ruang tamu. Dia ralit memerhatikan Fiska. 

“Ehem!” Deheman mak long membuatkan Zarif tersentak. Fiska sudah masuk dan duduk di sebelah mak longnya sambil mengambil gelas yang berisi air sirap. Fiska dan Zarif masing-masing membisu. Pandangan mereka hanya dihalakan di tv led di ruang tamu itu.

Hasnah tidak faham kenapa dengan Fiska dan Zarif bertindak seolah-olah saling tidak mengenali. 10 minit tadi dia beri ruang pada mereka berdua untuk berbicara. Namun tiada sepatah kata yang keluar. 
Sudahnya, dia memanggil budak berdua itu masuk. Mungkinkah mereka berlakon di depannya? Entah-entah di belakangnya, budak berdua itu masih berpacaran. Hatinya berbisik jahat.

‘Astargfirullah.’ Namun cepat-cepat dia tersedar.

Seminggu ini dia sering bermimpi Fiska memeluk dirinya sambil mengalirkan air mata. Dan setiap kali dia tersedar, dia juga turut mengalirkan air mata. Kejamkah dia kerana memaksa Fiska dan Zarif untuk berpisah? 

Tapi kata Suhana, budak berdua ni tak pernah bercinta. Kalau begitu, kenapa perlu kecewa. Bukankah masing-masing tiada perasaan Antara satu sama lain? Fiska, Zarif, kalian saling sukakah nak?
Fiska dan Zarif masih membatu seperti tadi. Walau dulu mereka juga jarang bercakap, tapi sekarang ni dah macam orang asing. Macam tak pernah kenal langsung.

Hasnah berperang dengan perasaan sendiri. Timbul rasa kesian pada budak berdua itu. Mungkinkah dia yang patut beralah?


******

Ok, nah part 2. Kalau sesiapa yang ada bacalah kan.
Heee kesiannya Zarif. Fiska. 
Mintak-mintaklah Mak long Hasnah boleh ubah fikiran.
Aamiin..

Oke, terima kasih sudi baca sambungan cerpen Jodoh Berdua ini. 

Esok dah 15 Syaaban. Malam ni, nisfu syaaban lah kan?
Jom maksimakan amal ibadah kita. Buat yang mampu, tapi nawaitu biar ikhlas kerana Allah.
Mohon supaya Dia rezekikan kita untuk istiqamah sampai akhir hayat kita. Aamiin.

Sekian, Assalamualaikum w.b.t

Niyaz Arumi~

No comments:

Post a Comment